Mengunjungi Teras Sawah Longsheng di China yang Memesona

Mengunjungi Teras Sawah Longsheng di China yang Memesona

Terletak di barat laut Guilin di wilayah yang sangat indah, daerah Longsheng adalah rumah bagi beberapa sawah paling mengesankan yang di Cina. Dibangun di lereng bukit oleh suku-suku etnis lokal dan dikenal sebagai ‘Dragon’s Backbone’, fitur pertanian ini telah menjadi keajaiban alam tersendiri. Phil Hammond dari kantor kami di London cukup beruntung untuk menghabiskan satu hari menjelajahi sawah ini dalam tur Fine China 13 hari kami dan berbagi pengalamannya dengan kami di sini.

Promo Lazada Terbaru

Bangun pagi, kami berangkat dari kota Guilin dan melewati perbukitan karst batu kapurnya yang terkenal dan menuju Longsheng. Mendaki melalui kaki bukit kami tiba di pusat pengunjung di bagian bawah pegunungan. Kami diberi pilihan teras mana yang ingin kami kunjungi. Tersebar di area yang begitu luas, tidak mungkin untuk melihat semuanya dan wilayah ini dibagi menjadi tiga area utama yang terbuka untuk pengunjung. Kami bertanya mana yang terbesar dari ketiganya dan kami disarankan oleh Wisata XYZ bahwa itu adalah Ladang Longi di Desa Ping’an Zhuang. Jadi kami menuju Ping’an.

Berangkat

Setelah 45 menit berkendara di jalan pegunungan yang berkelok-kelok, kami tiba di dasar kereta gantung dalam pemandangan yang lebih mengingatkan pada Pegunungan Alpen di musim panas. Sulit dipercaya kami berada di Asia. Kami naik ke atas dan memulai pendakian curam kami ke atas gunung. Menjulang melewati ladang cemara, rumput pampas, dan bambu, kamera kami melihat sekilas ke teras sawah pertama kami. Baru sekarang kita bisa menghargai skala teras. Mendaki 1. 000 meter ke atas gunung, kami berjuang untuk melihat semuanya dari kereta gantung, tetapi untungnya tidak lama sebelum kami mencapai puncak dan menuju ke platform pengamatan.

Baca Juga:  Menjelajahi Monkey Forest, Berinteraksi dengan Monyet dan Menikmati Keindahan Taman Hutan di Bali

Dari atas kita disuguhi pemandangan hampir 360 derajat dari pegunungan dan lembah di bawah, semuanya sarat dengan sawah sejauh mata memandang. Tanda sesekali memberi tahu kita tentang nama teras yang menggugah termasuk Buddha Tersenyum dan Phoenix Terbang.

Setelah banyak sekali foto, kami memutuskan untuk masuk di antara mereka. Saya bepergian pada bulan November ketika teras memiliki rona kuning cerah. Sebagian besar baru saja dipanen sehingga kami dapat memasuki teras untuk mendapatkan lebih banyak kesempatan berfoto. Dalam perjalanan menuruni gunung, kami berkelok-kelok melalui teras dan menemukan rumah pertanian di mana kami ditawari minuman hangat dan bahkan senyum yang lebih hangat. Karena kurangnya bahasa Mandarin, kami menelusuri hutan bambu dan menemukan jalan setapak menuju kembali ke kereta gantung.

Ayo Kebawah

Sama menakjubkannya dengan berjalan di sekitar teras, pendakian kembali benar-benar membuat Anda takjub, jika hanya karena faktanya itu adalah jalan yang curam! Ada lebih banyak kesempatan berfoto sebelum naik kereta gantung untuk turun kembali. Bagi Anda yang menginginkan beberapa foto terakhir di The Great Asia Africa Lembang pastikan Anda menghadap ke depan saat turun. Bagi Anda yang tidak suka ketinggian, termasuk saya, saya sarankan menghadap ke belakang.

Promo Shopee Terbaru

Selalu saja perjalanan Anda ke Guilin akan mencakup beberapa kota metropolitan China yang luas sehingga perjalanan untuk melihat sawah adalah jeda sambutan dari hiruk-pikuk kehidupan kota. Udara pegunungan juga sangat disambut. Terlepas dari waktu tahun Anda melakukan perjalanan, teras adalah pemandangan yang spektakuler. Di musim semi, teras-terasnya penuh dengan air yang berkilauan, di musim panas warnanya hijau menghijau dan di musim gugur warnanya kuning cerah. Jika Anda cukup berani untuk pergi di musim dingin maka mereka akan ditaburi salju.

Baca Juga:  7 Hotel di Dunia dengan Arsitektur Luar Biasa